Panduan Upaya Vaksinasi COVID-19 Global

Hanya setahun setelah virus corona baru muncul, distribusi vaksin pertama untuk melindunginya dimulai. Tetapi tantangan produksi, nasionalisme vaksin, dan jenis virus baru semuanya menghadirkan rintangan.

  • Pemerintah, organisasi multilateral, dan perusahaan swasta telah menghabiskan miliaran dolar untuk mengembangkan vaksin yang efektif untuk virus corona baru.
  • Lebih dari selusin vaksin—termasuk yang dibuat oleh Pfizer dan BioNTech, Moderna, dan Sinopharm—telah didistribusikan, dengan ratusan juta orang telah divaksinasi sepenuhnya sejauh ini.
  • Vaksin melalui pengujian ketat untuk keamanan dan efektivitas sebelum disetujui untuk penggunaan umum, sebuah proses yang biasanya memakan waktu bertahun-tahun.

Setahun memasuki pandemi penyakit virus corona COVID-19, upaya global untuk mengembangkan dan mendistribusikan vaksin yang efektif menghasilkan beberapa opsi yang menjanjikan. Perkembangan beberapa vaksin yang dipercepat belum pernah terjadi sebelumnya; prosesnya biasanya memakan waktu delapan sampai lima belas tahun.

Sekarang, imunisasi massal populasi dunia yang kritis—yang sangat penting untuk mengendalikan pandemi—menghadapi serangkaian tantangan baru, termasuk jenis virus baru yang berbahaya, persaingan global atas pasokan dosis yang terbatas, dan keraguan publik tentang vaksin. artikel kesehatan

Bagaimana status distribusi vaksin COVID-19?

Lebih dari selusin vaksin telah disetujui untuk penggunaan umum atau darurat di negara-negara termasuk China, Rusia, Inggris, dan Amerika Serikat. Pada musim panas 2021, lebih dari tiga miliar dosis telah diberikan di seluruh dunia. Beberapa negara—termasuk Bahrain, Israel, dan Amerika Serikat—telah membuat kemajuan signifikan dalam mengimunisasi warganya, sementara yang lain hanya memvaksinasi sebagian kecil dari populasi mereka dan segelintir belum memulai.

Peluncuran vaksin yang tidak merata telah terasa tajam di tempat-tempat seperti India, di mana penyebaran varian baru dan pembatasan yang dilonggarkan menyebabkan lonjakan dahsyat pada bulan Juni yang telah menghambat pengiriman vaksin di tempat lain. Dalam beberapa pekan terakhir, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah memperingatkan tentang gelombang ketiga kasus COVID-19 di seluruh Afrika, di mana lebih dari 1 persen populasi telah divaksinasi sepenuhnya.

Bagaimana cara kerja vaksin?

Secara tradisional, vaksin adalah molekul virus yang mati atau dilemahkan—dikenal sebagai antigen—yang memicu pertahanan sel darah putih dalam sistem kekebalan untuk membuat antibodi yang mengikat virus dan menetralkannya.

Ada juga beberapa jenis vaksin dan sentra vaksinasi covid 19 yang menggunakan materi genetik virus—DNA atau RNA—untuk mendorong tubuh membuat antibodi. Vaksin oleh raksasa farmasi AS Pfizer dan mitra perusahaan Jerman BioNTech dan oleh Moderna yang berbasis di AS berbasis genetik. Tidak ada vaksin semacam ini yang pernah disetujui untuk penggunaan komersial pada manusia sebelum pandemi COVID-19. Selain itu, beberapa vaksin COVID-19 mengandalkan vektor virus, atau versi modifikasi dari virus yang berbeda, untuk memicu respons imun. Beberapa vaksin COVID-19 yang disetujui menggunakan vektor virus.

Ketika sebagian besar populasi telah divaksinasi dan kebal terhadap penyakit tertentu, bahkan mereka yang tidak kebal dianggap terlindungi karena kemungkinan wabah kecil. Ini dikenal sebagai kekebalan kawanan. Cacar air, campak, gondok, dan polio adalah contoh penyakit di mana Amerika Serikat telah mencapai kekebalan kelompok karena vaksin. Para ilmuwan terbagi tentang berapa banyak populasi yang harus memiliki antibodi COVID-19 untuk mencegah wabah baru, dengan perkiraan mulai dari kurang dari setengah hingga lebih dari 80 persen. Beberapa ahli percaya bahwa kekebalan kelompok untuk virus corona ini tidak dapat dicapai, sebagian karena tingkat vaksinasi yang tidak merata.